Iklan Billboard 970x250

Pertamina Terus Non Subsidi Bahan Bakar Dengan Harga Yang Tetap Hingga September

Iklan 728x90

Pertamina Terus Non Subsidi Bahan Bakar Dengan Harga Yang Tetap Hingga September

Perusahaan milik negara energi Pertamina mengharapkan untuk mempertahankan harga bahan bakar nonsubsidized sampai September, meskipun secara bertahap kenaikan harga minyak dunia.

Saat ini, Pertamina menjual Pertalite (RON 90), Pertamax (RON 92) dan Pertamax Plus (RON 95) Rp 7,100 (54 US sen), Rp 7,550 dan Rp 8.450 per liter masing-masing di Jawa, Madura dan Bali. Sementara itu, jenis Premium (RON 88) bersubsidi dijual dengan harga Rp 6,450 per liter.

"Harga Pertalite dan Pertamax sangat terkait dengan harga Premium. Kenaikan harga untuk bahan bakar nonsubsidized mungkin meminta orang untuk beralih ke BBM bersubsidi. Kami telah berjanji untuk tidak mengubah harga Premium hingga September,"Presiden Direktur Dwi Soetjipto mengatakan kepada thejakartapost.com pada hari Senin.

Menurut Dwi, harga kesenjangan telah mendorong konsumen untuk menggunakan bahan bakar nonsubsidized. Oleh karena itu, di musim keluaran (mudik) hari, Pertalite dan Pertamax penjualan melompat dengan 200 persen per hari rata-rata, sementara penjualan premi 5 persen lebih rendah daripada rata-rata hari.

Pertamina mengharapkan harga minyak dunia hover sekitar $50 per barel di sisa tahun setelah rebound pada bulan Juni. Minyak mentah Brent ditutup pada $46.55 per barel pada hari Selasa.

"Kita akan melihat jika maksud dari Platts Singapura (PEL) akan terpengaruh pada bulan September, karena bola rebound telah telah melambat akhir-akhir ini, terutama setelah Brexit," kata Dwi. (ags)

Baca juga Pertamina luncurkan produk baru yaitu Pertamina Solusi Bahan Bakar Berkualitas dan Ramah Lingkungan
Baca Juga
SHARE

Related Posts

Subscribe to get free updates

Posting Komentar

Iklan Tengah Post