Membuat Bahan Bakar dari Plastik di Bali | BERITA SEKITAR KITA

Membuat Bahan Bakar dari Plastik di Bali


Awandragon - Di Bali, di mana bahan bakar adalah berat disubsidi (risiko melumpuhkan anggaran nasional), seorang lelaki tua memasak nasi nya dengan bahan bakar yang dipanen dari plastik. Hiruk-pikuk Denpasar� lalu lintas memudar saat Anda memasuki Pekambingan desa, rumah penemu otodidak, Ida Bagus Ketut Atmaja. Keteduhan pohon line gang beraspal, ayam jantan awal di dalam kandang bambu dan anak-anak dan orang dewasa beristirahat di dipinjamkan oleh berdaun dahan overhead yang sejuk.

Limbah plastik yang mengepung desa-desa Bali yang banyak telah kalah di sini. Desa ini bersih � meskipun sungainya tetap tersedak dengan sampah. � sukses bagi saya adalah bahwa kita mendapatkan di atas masalah plastik, cucu-cucu saya bisa bermain di sungai seperti yang kita manula lakukan ketika kami anak-anak, � mengatakan Ketut motivasinya untuk membangun insinerator aman untuk sampah plastik. Dia mengatakan dia tidak pernah ditetapkan untuk membuat bahan bakar � itu adalah sebuah produk sampingan yang mungkin membuktikan menjadi hadiah tak terduga untuk masyarakat yang membersihkan sampah plastik.

Incinerator berasap sederhana yang diciptakan oleh Ida Bagus Ketut Atmaja transmutes sampah plastik untuk bahan bakar saat membersihkan lingkungan pada waktu yang sama. (JP JB Djwan) Diharapkan kenaikan harga bensin subsidi pemerintah mengurangi berikut akan membuat hadiah bahkan lebih besar. � ide adalah bagaimana untuk berurusan dengan plastik limbah � bagaimana untuk membersihkan sungai-sungai dan jalan-jalan. Informasi awal adalah bahwa orang-orang yang terbakar plastik dan melepaskan gas beracun, jadi kami mencoba untuk sampah plastik panas dengan cara yang berbeda, tanpa perapian terbuka, � mengatakan Ketut.

Bebas oksigen tungku ia telah bekerja pada menggunakan gas atmosferik yang netral untuk meminta pembakaran, memungkinkan plastik untuk dibakar tanpa melepaskan asap beracun. � kami melihat bahwa asap dari plastik dicairkan dalam tungku dan menemukan bahwa itu dapat digunakan sebagai bahan bakar a, jadi kami tertarik untuk mencari jalan untuk panen ini bahan bakar dari limbah, � mengatakan Ketut. Plastik detritus bahkan ditemukan dalam upacara Suci Bali.

Di Bali, di mana bahan bakar adalah berat disubsidi (risiko melumpuhkan anggaran nasional), seorang lelaki tua memasak nasi nya dengan bahan bakar yang dipanen dari plastik. Hiruk-pikuk Denpasar' s lalu lintas memudar saat Anda memasuki Pekambingan desa, rumah penemu otodidak, Ida Bagus Ketut Atmaja. Keteduhan pohon line gang beraspal, ayam jantan awal di dalam kandang bambu dan anak-anak dan orang dewasa beristirahat di dipinjamkan oleh berdaun dahan overhead yang sejuk. Limbah plastik yang mengepung desa-desa Bali yang banyak telah kalah di sini. Desa ini bersih ' meskipun sungainya tetap tersedak dengan sampah.

'Sukses bagi saya adalah bahwa kita mendapatkan di atas masalah plastik, cucu-cucu saya bisa bermain di sungai seperti yang kita manula lakukan ketika kami anak-anak,' kata Ketut motivasinya untuk membangun insinerator aman untuk sampah plastik. Dia mengatakan dia tidak pernah berangkat untuk membuat bahan bakar ' itu adalah produk sampingan yang mungkin membuktikan menjadi hadiah tak terduga untuk masyarakat yang membersihkan sampah plastik. Jangan lupa baca juga artikel Pertamina Solusi Bahan Bakar Berkualitas dan Ramah Lingkungan Aman sejahtera.
close
==[ Klik disini 1X ] [ Close ]==